Tahun 2005 sudah pun hampir melabuhkan tirainya. Berbagai peristiwa yang telah kita lalui, semua itu akan mendewasakan kita.

Pengalaman hidup inilah yang membentuk jiwa dan sahsiah diri kita. Oleh itu adalah amat penting kita memberi dan memantau pengalaman hidup yang dilalui oleh anak-anak kita. Hubungan akrab sesama ahli keluarga perlulah terus disemai dan disuburkan.

Sebagai ibubapa kita harus mengadakan masa untuk bersama dan bermesra dengan anak-anak. Begitu juga kita perlu menjadi seorang pendengar dan kawan kepada anak-anak remaja kita. Sebagai abang atau kakak maupun sebagai adik janganlah lupa tentang wujudnya saudara adik beradik kita apabila kita berkawan. Sebagai anak pula janganlah kita leka dan terlalai bahawa ibubapa juga inginkan sapaan dan tahu erti rindu pada anak-anaknya.

Aku akui pernah terlalai tentang perkara-perkara ini yang mungkin bagi sebahagian orang ianya remeh-temeh. Kini aku sentiasa cuba menjadi seorang bapa, abang dan anak yang terbaik untuk keluargaku. Memang kekadang kita akan menghadapi dilema di antara tugas, kawan dan keluarga. Di sinilah kita perlu meletakkan keutamaan ditempat yang betul.

Renungkanlah keputusan-keputusan yang telah kita buat sepanjang tahun 2005 ini. Dimanakah letaknya keutamaan kita? Adakah keputusan kita itu tepat?